17 December 2020



Penyusuan susu ibu adalah aktiviti yang dapat dilakukan oleh ibu secara semula jadi setelah melahirkan. Walaupun begitu, penyusuan bukanlah semudah yang disangka. Terdapat pelbagai masalah yang timbul dalam perjalanan penyusuan anak kecil ibu dan ianya akan mempengaruhi pengeluaran susu dan pelancaran aktiviti menyusu.

Jom kita tengok apakah 5 masalah payudara yang sering dialami oleh ibu menyusu dan cara mengatasinya:

1. Mastitis

Mastitis adalah keradangan pada lapisan tisu payudara. Mastitis adalah masalah sering dialami oleh ramai ibu menyusu. Mastitis umumnya berlaku kerana jangkitan bakteria yang berasal dari mulut bayi dan memasuki kelenjar payudara melalui luka pada puting.

Mastitis dicirikan oleh pembengkakan payudara, kemerahan, kawasan payudara yang terasa panas atau panas, demam, dan bernanah.

Mastitis perlu dirawat oleh doktor. Doktor akan menetapkan ubat untuk mengurangkan kesakitan dan antibiotik. Semasa mastitis, ibu dinasihatkan untuk terus menyusukan anak bagi mengelakkan pembengkakan payudara dan penyumbatan kelenjar susu yang membuat mastitis bertambah teruk.

2. Milk blister

Milk blister atau lepuh susu berlaku apabila terdapat pertumbuhan kulit tambahan pada puting atau sekitar areola. Pertumbuhan tambahan ini menghalang aliran susu dengan menyebabkan bleb atau menyekat pori-pori.

Untuk mengatasi lepuh susu, ibu perlu selalu membersihkan kawasan itu dengan dengan kain lap yang lembap. Ibu juga boleh terus menyusu anak ibu untuk susu terus mengalir. Sekiranya kesakitan berterusan dengan demam, radang, dan bengkak, segera hubungi doktor anda.

3. Flat nipple

Flat nipple atau puting rata sebenarnya tidak mempengaruhi kualiti penyusuan ibu. Sebilangan besar bayi baru lahir juga tidak mempunyai masalah untuk menempel pada puting rata ini.

Walau bagaimanapun, jika bayi ibu mengalami masalah mencari kerana puting ibu rata, ibu boleh menggunakan pam payudara sebelum menyusukan bayi ibu. Penyedut pam akan mengeluarkan puting, memudahkan bayi mencarinya.

4. Puting melecet


Puting melecet disebabkan oleh pengisapan yang tidak betul, jangkitan payudara, saluran susu tersumbat, jangkitan kulat yang dibawa dari mulut dan lidah bayi, dan biasanya disebabkan oleh geseran dari pam payudara atau mulut bayi. Puting susu boleh sembuh dalam beberapa hari, tetapi boleh juga menyakitkan dalam beberapa minggu.

Untuk mengatasinya, anda boleh mengoleskan susu ibu dengan lembut pada kulit di sekitar puting susu. Sekiranya kulit di sekitar puting berdarah, sapukan pelembap khas untuk retakan puting. Jangan sesekali bagi puting terkena sabun kerana ia boleh menyebabkan puting menjadi kering. 

5. Payudara besar sebelah

Masalah yang sering timbul akibat penyusuan adalah payudara besar di sebelah. Ini wajar kerana selalunya bayi cenderung menyusu hanya pada satu payudara. Akibatnya, hormon prolaktin dalam satu payudara aktif berfungsi lebih keras. Ini juga menyebabkan pengeluaran susu dalam satu payudara menurun sehingga kelihatan lebih kecil.

Cara paling mudah untuk mengatasi, susukan anak kedua payudara berganti-ganti.

Itulah beberapa masalah payudara semasa menyusukan bayi, bersama dengan cara mengatasinya. Sekiranya ibu mengalami masalah di atas dan tidak dapat menyelesaikannya sendiri dengan rawatan di rumah, atau disertai dengan kemunculan demam dan gejala penyakit lain, segera berjumpa doktor.





ChubbyBitsy's Blog . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates