17 November 2020


Tempoh pembesaran anak adalah waktu untuk mereka membentuk sifat positif. Salah satunya dengan membentuk keyakinan diri dengan lebih yakin tanpa kekurangan atau berlebihan.

Bila anak mempunyai keyakinan diri, anak akan lebih mudah menyesuaikan diri dengan persekitaran baru. Anak juga akan lebih berani menerima tugasan dan cabaran. Ini kereana dia memiliki keyakinan untuk melakukannya. Sekiranya keyakinan rendah atau tiada agak payah untuk anak menerima perkara baru. 

Pernah tak ibu tahu salah satu anak kekurangan keyakinan diri adalah kerana ibu bapa mereka sendiri.  Sikap ibubapa juga boleh menjadi penyebab anak kurang keyakinan diri. Jom kita bincangkan apakah sikap ibubapa yang menyebabkan anak kurang keyakinan diri. 

1. Sentiasa melakukan segala-galanya untuk anak walaupun perkara remeh temeh

Kadang-kadang ibu bapa ingin memudahkan dan menjimatkan masa anak supaya semuanya berjalan dengan lebih cepat. Malangnya, ini menjadikan ibu terus melakukan segala-galanya untuk anak mereka walaupun perkara remeh. 

Seperti menyediakan peralatan sekolah atau membuat tugasan sekolah untuk anak-anak, ini akan menyebabkan anak tidak tahu mereka juga mampu melakukan sendiri. 

Walaupun keadaan lebih sukar, ibu bapa mempunyai kewajipan untuk mengajar anak mereka cara menyelesaikannya. Bukan selalu melakukannya untukanak. Pengetahuan kanak-kanak mengenai kebolehan mereka sendiri adalah penting, supaya anak-anak mempunyai keyakinan diri.

2. Membesar-besarkan kesalahan anak dan tidak bertoleransi 

Semasa proses pembelajaran anak, tentunya dia akan melakukan banyak kesalahan. Dari kesilapan itu dia dapat belajar melakukan sesuatu yang lebih baik.

Oleh itu, ibu bapa mesti  lebih bertolak ansur dengan kesalahan yang dilakukan oleh anak-anak. Kerana, tentu saja anak itu tidak sengaja melakukannya, bukan?

Sekiranya ibu bapa terus membesar-besarkan kesalahan anak, tidak kira seberapa kecil, mereka akan membuat anak-anak kehilangan keberanian untuk mencuba lagi. Anak akan selalu ragu-ragu dan tidak berani mengambil inisiatif, kerana dia akan berfikir bahawa lebih baik berdiam diri daripada dimarahi ketika salah.

3. Mengkritik anak dengan kasar bila anak gagal melakukannya 

Walaupun perlu diajar untuk menerima kritikan, jangan sampai berlebihan. Walaupun anak mengalami kegagalan,ini tidak bermakna anak tidak perlu dihargai.

Sekurangnya, anak sudah berani mencuba dan berusaha melakukan yang terbaik. Namun jika kritikan ibu bapa terlalu kasa boleh membuatkan anak rasa kemurungan yang memmbuatkan mereka kurang keyakinan diri. 

Mungkin bagi ibubapa kritikan itu tidak terlalu kasar. Namun, bagi anak-anak yang masih cenderung peka dan kurang pengalaman, cara menyampaikan kritikan yang tidak sesuai akan membuatnya merasa sakit hati dan kehilangan keberanian, dan bukannya bermotivasi.

4. Membandingkan pencapaian anak dengan adik beradik mereka yang lain 

Walaupun mereka adik beradik namun pencapaian dan perkembangan mereka mungkin tidak sama ibu. Tidak salah untuk memberitahu pencapaian anak lain namun pastikan memberitahu tanpa membandingkan dengan anak yang lain.

Bila ibu membandingkan anak akan rasa dia tidak diharga dan usaha dia selama ini hanya sia-sia sahaja. Takut anak akan berenti berusaha. 

5. Tidak memberitahu potensi dan kebolehan anak

Mengenali potensi diri bukanlah perkara mudah, terutama bagi anak. Oleh itu peranan ibu bapa untuk memberitahu potensi anak. Bukan secara sesuka ya ibu tetapi melalui pemerhatian harian anak atau melalui laporan guru. Boleh juga mengunakan ujian psikologi. 

Potensi anak bukan sahaja dinilai melalui akademik ianya juga boleh dinilai melalui bidang kokurikulum atau pun minat yang ada. 

6.Tidak diberi peluang untuk memilih dan memberi pendapat

Jika anak tidak pernah diberi peluang untuk memilih atau memberi pendapat mungkin sampai dewasa mereka akan susah untuk memberitahu pendapat anak itu sendiri. Perasaan bimbang untuk memberi pendapat itu akan sentiasa membelenggu diri anak kerana anak tidak pernah dapat peluang sebegitu.

Tidak salah kadang kita tanya pendapat anak dalam sesuatu perkara. Anak akan lebih yakin bila diberi peluang sebegitu.

7. Terlalu membataskan hubungan anak dengan orang lain

Sebagai ibu memang ingin yang terbaik untuk anak. Seperti berkawan, tidak salah untuk anak berkawan namun pastikan ibu selalu menasihati anak supaya sentiasa ikut yang elok dan tinggalkan perkara yang tidak elok. 

Bila anak berkawan dengan rakan sebaya mereka akan belajar satu sama lain. Dalam pergaulan dengan rakan anak akan dapat memupuk keyakinan diri mereka dan dalam masa yang sama mereka akan mengawal supaya tidak keterlaluan. 

Sememangnya tidak mudah menanamkan sifat yakin diri yang sihat pada anak. Namun, dengan meninggalkan sikap yang perlu dielakkan, semoga ibu dapat menerapkannya di rumah dan membentuk keyakinan diri dengan baik.



ChubbyBitsy's Blog . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates